Istilah Umum dalam Perbankan Syariah - cekbuk /* contents of a small JavaScript file */

Istilah Umum dalam Perbankan Syariah

Istilah Umum dalam Perbankan Syariah


Istilah Umum dalam Perbankan Syariah.

Akad Wadiah: Perjanjian penitipan dana atau barang dari pemilik kepada penyimpan dana atau barang dengan kewajiban bagi pihak yang menyimpan untuk mengembalikan dana atau barang titipan sewaktu-waktu.

Akad Mudharabah: Perjanjian pembiayaan/ penanaman dana dari pemilik dana (shahibul maal) kepada pengelola dana (mudharib) untuk melakukan kegiatan usaha tertentu yang sesuai syariah, dengan pembagian hasil usaha antara kedua belah pihak berdasarkan nisbah yang telah disepakati sebelumnya.

Akad Musyarakah: Perjanjian pembiayaan/ penanaman dana dari dua atau lebih pemilik dana dan/atau barang untuk menjalankan usaha tertentu sesuai syariah dengan pembagian hasil usaha antara kedua belah pihak berdasarkan nisbah yang disepakati, sedangkan pembagian kerugian berdasarkan proporsi modal masing-masing.

Akad Murabahah: Perjanjian pembiayaan berupa transaksi jual beli suatu barang sebesar harga perolehan barang ditambah dengan margin yang disepakati oleh para pihak, dimana penjual menginformasikan terlebih dahulu harga perolehan kepada pembeli.

Akad Salam: Perjanjian pembiayaan berupa transaksi jual beli barang dengan cara pemesanan dengan syarat-syarat tertentu dan pembayaran tunai terlebih dahulu secara penuh.

Akad Istishna’: Perjanjian pembiayaan berupa transaksi jual beli barang dalam bentuk pemesanan pembuatan barang dengan criteria dan persyaratan tertentu yang disepakati dengan pembayaran sesuai dengan kesepakatan.

Akad Ijarah: Perjanjian pembiayaan berupa transaksi sewa menyewa atas suatu barang dan/atau jasa antara pemilik obyek sewa termasuk kepemilikan hak pakai atas obyek sewa dengan penyewa untuk mendapatkan imbalan atas obyek sewa yang disewakan

Akad Qardh: Perjanjian pembiayaan berupa transaksi pinjam meminjam dana tanpa imbalan dengan kewajiban pihak peminjam mengembalikan pokok pinjaman secara sekaligus atau cicilan dalam jangka waktu tertentu.

Ekuivalen tingkat imbalan/ bagi hasil/fee/bonus: Indikasi tingkat imbalan dari suatu penanaman dana atau penghimpunan dana bank pelapor.

Silahkan kunjungi link berikut untuk penjelasan istilah tersebut dalam Bahasa Indonesia. Selain itu, Anda dapat mengenal singkatan yang sering dijumpai dalam perbankan syariah.

Istilah dalam Perbankan Syariah dengan Penjelasan Berbahasa Inggris

Daftar Singkatan dan Perbankan Syariah




Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.